Benarkah Makan Daging Merah dan Olahan Menyebabkan Kanker?

Benarkah Makan Daging Merah dan Olahan Menyebabkan Kanker?

Makan daging olahan seperti sosis dan bacon, dan daging merah seperti steak dan daging giling, dapat meningkatkan risiko kanker kolorektal dan mungkin beberapa jenis kanker lainnya, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Pada Oktober 2015, WHO melaporkan bahwa mereka meninjau lebih dari 800 penelitian dan menemukan bahwa makan lebih dari 100 gram daging merah per hari setara dengan steak seukuran setumpuk kartu berkaitan dengan risiko 17 persen lebih tinggi Kanker kolorektal.

Laporan tersebut juga menemukan bahwa orang yang makan lebih dari 50 gram daging olahan per hari kira-kira dua potong bacon meningkatkan risiko kanker kolorektal sebesar 18 persen.

Satu analisis International Journal of Cancer yang dirilis pada Oktober 2018 menunjukkan bahwa konsumsi daging olahan tingkat tinggi dikaitkan dengan risiko sembilan persen lebih tinggi terkena kanker payudara.

Baru-baru ini, penelitian besar lainnya yang diterbitkan dalam International Journal of Cancer pada Agustus 2019 juga menunjukkan adanya hubungan antara daging merah dan kanker payudara. Lebih dari 42.000 wanita berusia antara 35 dan 74 diamati selama rata-rata 7,6 tahun. Wanita yang mengonsumsi daging merah paling banyak memiliki risiko 23 persen lebih tinggi terkena kanker payudara jika dibandingkan dengan mereka yang makan lebih sedikit. Di sisi lain, wanita yang makan unggas paling banyak memiliki risiko 15 persen lebih rendah terkena kanker payudara dibandingkan mereka yang makan lebih sedikit unggas. Para peneliti juga menentukan bahwa beralih dari daging merah ke unggas juga akan mengurangi risiko kanker payudara.

Penelitian lain telah mengungkapkan hubungan antara makan daging merah dan peningkatan risiko pankreas, prostat stadium lanjut dan kanker perut, kata Ashley Jeter, MD, ahli hematologi dan onkologi di Charleston Cancer Center di South Carolina. Pakar WHO mengatakan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk sepenuhnya memahami asosiasi ini.

Baca Juga:  Rencana Perawatan Asma Anda

Daging apa yang diklasifikasikan sebagai merah dan diproses?

Daging sapi, sapi muda, babi, domba, kambing, kuda, dan kambing semuanya dianggap daging merah.

Daging olahan telah melalui proses pengawetan atau penyedap rasa seperti pengasinan, pengawetan, fermentasi dan pengasapan. Ini termasuk hot dog, ham, bacon, daging deli, sosis, daging kornet, dendeng dan daging yang dikalengkan atau disiapkan dalam saus.

Hubungan daging-kanker

Panel WHO menyimpulkan bahwa bukti cukup untuk mendukung hubungan antara daging olahan dan kanker pada manusia, karena ada bukti yang menetapkan sebab dan akibat. Sementara itu, mereka menentukan bahwa sementara hubungan positif telah dibuat antara daging merah dan kanker, lebih banyak bukti masih diperlukan untuk mengkonfirmasi sebab dan akibat yang pasti.

Jadi ada apa dengan daging merah yang bisa menyebabkan kanker? Satu teori adalah bahwa daging merah menjadi karsinogenik ketika dimasak pada suhu tinggi.

“Memasak daging merah memaksa bagian besi atau heme daging diubah menjadi senyawa yang berpotensi karsinogenik,” kata Dr. Jeter. Secara khusus, bahan kimia yang dikenal sebagai amina heterosiklik (HCA) dan hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH) terbentuk ketika daging seperti daging sapi dan babi dimasak dengan api terbuka. Bahan kimia ini dapat berkontribusi pada perubahan DNA yang pada gilirannya meningkatkan risiko kanker.

Daging yang dimasak untuk waktu yang lama juga rentan terhadap pembentukan HCA, serta daging yang dimasak di atas 300 derajat Fahrenheit. Itu biasanya berarti apa saja yang dipanggang atau digoreng. Setiap daging yang dimasak dengan suhu yang matang dapat memiliki jumlah HCA yang lebih tinggi, sementara semua jenis paparan asap selama memasak dapat mendorong pembentukan PAH juga.

Baca Juga:  7 Kesalahan yang Menyabotase Kontrol Asma

Bahaya daging olahan

Daging olahan berbahaya karena alasan yang agak berbeda. Jenis ini dapat mengandung natrium nitrit, aditif yang dimaksudkan untuk mengawetkan daging dan menstabilkan warna dan rasa. Sementara nitrit juga ditemukan dalam jenis makanan kemasan dan kaleng lainnya, nitrit dalam daging olahan dapat berubah menjadi senyawa N-nitroso (atau nitrosamin) saat dimasak pada suhu yang lebih tinggi, dan senyawa ini telah terbukti bersifat karsinogenik.

Bukti konklusif menunjukkan bahwa daging olahan sebenarnya meningkatkan risiko kanker kolorektal, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memperjelas hubungan antara daging olahan dan kanker perut.

Secara keseluruhan, bukti yang menunjukkan daging olahan meningkatkan risiko kanker kolorektal lebih kuat daripada bukti yang menunjukkan daging merah dapat meningkatkan risiko kanker kolorektal.

Jadi, apakah daging ini aman untuk dimakan dalam jumlah berapa pun?

American Institute for Cancer Research merekomendasikan agar orang mengonsumsi tidak lebih dari 18 ons daging merah per minggu—dan menghindari daging olahan sama sekali. American Cancer Society (ACS) mengatakan orang harus membatasi asupan daging merah mereka dan memilih ikan, ayam, kacang-kacangan dan pilihan protein nabati lainnya.

Jika Anda memang menyiapkan daging, unggas, atau ikan, pertimbangkan untuk mengukus, memanggang, merebus, atau merebus sebanyak mungkin, daripada memanggang, menggoreng, atau memanggang. ACS juga menyarankan makan setidaknya dua setengah cangkir sayuran dan buah-buahan per hari, dan karbohidrat gandum, seperti roti, pasta, barley dan gandum, daripada makanan karbohidrat yang terbuat dari biji-bijian olahan. Kebiasaan diet sehat ini dapat menurunkan risiko kanker tertentu.

Baca Juga:  Tips Makan Sehat yang Dapat Membantu Menurunkan Risiko Kanker Anda

Jeter merekomendasikan agar pasiennya makan tidak lebih dari empat ons daging merah dua kali seminggu dan sesedikit mungkin daging olahan.

“Jika Anda bisa makan kurang dari itu, itu bagus, karena kita tahu lebih dari itu bisa merusak kesehatan Anda secara keseluruhan,” jelasnya.

Mungkin takeaway paling penting? Moderasi adalah kuncinya.

“Memiliki batasan sehat pada diet Anda adalah ide yang bagus,” kata Jeter. “Tingkatkan asupan buah-buahan, sayuran, dan serat yang sehat, batasi lemak jenuh dan ada hari-hari di mana Anda tidak makan daging sama sekali.”

Jika Anda mencari cara mudah untuk melewatkan daging, cobalah bergabung dengan gerakan “Senin Tanpa Daging”, yang mendorong orang untuk makan makanan vegetarian atau vegan di awal setiap minggu.

Jeter adalah penggemar beratnya karena ini adalah cara sederhana untuk memasukkan protein nabati yang sehat ke dalam makanan Anda dan untuk meningkatkan asupan sayuran, biji-bijian, dan buah-buahan. Situs web Senin Tanpa Daging menawarkan resep, ide restoran, dan testimonial untuk orang yang mencari tip atau dorongan tambahan. Anda juga dapat mencoba ide makanan vegetarian ini untuk membantu Anda menerapkan Senin Tanpa Daging di rumah Anda.

Bagikan:

Related Articles