Polusi Dalam Ruangan, Seberapa Sehat Rumah Anda?

Polusi Dalam Ruangan, Seberapa Sehat Rumah Anda?

Ya. Polusi dalam ruangan. Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa udara dalam ruangan — di rumah dan bangunan lain dapat lebih tercemar daripada udara luar, bahkan di kota-kota besar dan kawasan industri. Dan rata-rata rumah mengandung ratusan sumber polutan yang berpotensi berbahaya, mulai dari bahan pembersih hingga karpet.

Jadi seberapa peduli Anda seharusnya?

Itu tergantung pada situasi khusus Anda dan bagaimana Anda berperilaku di sekitar zat bermasalah yang diketahui. Pada umumnya, mungkin tidak perlu takut dengan udara di rumah Anda sendiri jika Anda mengambil beberapa langkah yang masuk akal saat melibatkan zat-zat bermasalah.

Yang Mana Mungkin Menimbulkan Masalah?

Beberapa polutan dalam ruangan lebih berbahaya daripada yang lain. Tetapi risiko kesehatan yang terkait dengan polusi udara dalam ruangan terkait dengan tingkat paparan Anda dan jumlah waktu Anda terpapar, jadi membatasi aspek paparan tersebut adalah kuncinya.

Kita semua terpapar polutan, di dalam dan di luar ruangan, setiap hari. Tapi kami telah berevolusi untuk mentolerir paparan tingkat rendah, meskipun beberapa orang mungkin lebih sensitif daripada yang lain.

Untuk sebagian besar, Anda dapat yakin – bukti menunjukkan bahwa Anda harus menghirup polutan rumah tangga tingkat tinggi yang tidak biasa untuk jangka waktu yang lama untuk menderita efek kesehatan jangka panjang yang serius. Dan di rumah rata-rata, itu tidak mungkin terjadi.

Baca Juga:  7 Kesalahan yang Menyabotase Kontrol Asma

Tetapi bagi orang yang sensitif terhadap bahan kimia dan alergen, bahkan tingkat rendah di rumah dapat memicu reaksi yang menjengkelkan dan tidak nyaman. Dan beberapa polutan, seperti karbon monoksida, bisa mematikan.

Jadi jangan biarkan rumah Anda mendatangkan malapetaka dengan kesehatan Anda. Uji radar polusi Anda dengan kuis RealAge ini, dan cari tahu bagaimana Anda dapat meminimalkan paparan polutan rumah tangga biasa.

Lima Langkah Menuju Rumah yang Lebih Sehat

  1. Bila ada alternatif yang baik, hindari membeli produk yang mengandung formaldehida atau VOC lainnya dalam kadar tinggi. Misalnya, coba kayu solid atau baja tahan karat jika seseorang di rumah Anda sensitif terhadap formaldehida. Jika memungkinkan, pilih pembersih yang memiliki kadar VOC rendah. Juga, simpan bahan dengan kadar VOC tinggi — seperti cat dan pelarut di garasi, bukan di rumah. Dan jaga agar pembersih, cat, dan pelarut tetap tertutup rapat saat tidak digunakan.
  2. Jaga ventilasi rumah Anda dengan baik, terutama saat memasang wallpaper; melakukan pernis atau pengecatan; menggunakan pembersih atau pelarut; membawa perabotan kayu tekan baru ke rumah Anda; menggantung tirai yang baru dibersihkan; atau bahkan saat mengecat kuku Anda.

Buka pintu dan jendela untuk membiarkan udara segar masuk dan membantu menghilangkan asap. Dan jaga agar suhu dalam ruangan tetap moderat untuk meminimalkan emisi formaldehida.

Baca Juga:  Cara Mencegah Batuk Rejan

Sejauh air di daerah Anda diklorinasi, itu mungkin mengandung produk sampingan klorinasi tingkat rendah seperti kloroform. Tingkat rendah tidak dianggap berbahaya, tetapi jika air Anda memiliki bau klorin yang kuat, Anda mungkin ingin membuka jendela atau menyalakan kipas angin saat mandi air panas atau mandi.

  1. Uji rumah Anda untuk radon. Anda dapat menguji sendiri radon atau menyewa penguji radon yang memenuhi syarat untuk melakukannya untuk Anda.

Kit uji Radon tersedia di sebagian besar toko perangkat keras. Dewan Keamanan Nasional (NSC) juga menjual alat uji jangka pendek dan jangka panjang yang memenuhi semua persyaratan EPA.

Jika Anda lebih suka melakukan tes profesional di rumah Anda, EPA dapat membantu Anda menemukan penguji radon yang memenuhi syarat di daerah Anda.

Jika rumah Anda memiliki kadar radon yang tinggi, ambil tindakan. Ada beberapa opsi perbaikan yang tersedia untuk mengurangi jumlah radon di rumah Anda.

  1. Sering-seringlah membersihkan debu dan menyedot debu di rumah Anda. Jika seseorang di rumah Anda memiliki alergi aktif. Tungau debu berkembang biak di tempat tidur, tempat tidur, dan furnitur berlapis kain, jadi pastikan Anda menyedot debu dan juga lantai. Namun, perlu diingat bahwa pembersihan untuk sesaat dapat meningkatkan alergen di udara. Jika Anda memiliki alergi parah atau asma, mintalah orang lain membersihkan dan menyedot debu, buka semua jendela, dan tunggu beberapa jam sebelum kembali ke rumah.
Baca Juga:  5 Perbaikan Cepat untuk Mendapatkan Kembali Fokus dan Konsentrasi

Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam vakum filter HEPA. Vacuums HEPA meningkatkan kualitas udara dan mengurangi alergen dan reaksi alergi.

  1. Jangan biarkan kelembapan atau kelembapan menumpuk di mana pun. Tungau jamur dan debu tumbuh subur di lingkungan yang hangat dan lembab, dan panas serta kelembapan dapat meningkatkan emisi formaldehida.

Gunakan kipas angin di kamar mandi dan dapur untuk membantu menjaga tingkat kelembapan tetap rendah. Jika Anda menggunakan AC, humidifier, atau dehumidifier, pastikan dirawat dengan baik dan dibersihkan secara teratur.

Dan jika Anda menemukan jamur di rumah Anda, segera bersihkan. Jamur membutuhkan air untuk tumbuh, jadi cobalah untuk mengidentifikasi sumber kelembaban. Jika kebocoran, genangan air, atau kondensasi berlebih mengumpankan cetakan, perbaiki masalahnya untuk mencegah cetakan kembali.

Menghirup Udara Segar

Anda menjaga tubuh Anda dengan makan makanan yang sehat, berolahraga, dan melakukan pemeriksaan pencegahan. Jangan abaikan ruang di mana Anda tinggal, bekerja, dan bermain saat berpatroli dengan kesehatan Anda. Meskipun tidak realistis dan tidak perlu untuk mencoba membersihkan rumah Anda dari polutan sepenuhnya, menjaga tingkat gas, bahan kimia, dan alergen yang berpotensi berbahaya di rumah Anda seminimal mungkin dapat meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan Anda sehari-hari.

Bagikan:

Related Articles