7 Kesalahan yang Menyabotase Kontrol Asma

7 Kesalahan yang Menyabotase Kontrol Asma

Asma yang tidak terkontrol dapat menyebabkan kunjungan ruang gawat darurat, rawat inap, dan bahkan kematian dini, menurut ahli alergi Myron Zitt, MD, mantan presiden American College of Allergy, Asthma, and Immunology (ACAAI).

Jika Anda menderita asma, sangat penting bagi Anda untuk minum obat sesuai petunjuk, temui ahli paru Anda secara teratur dan hindari pemicu alergi untuk memastikan Anda tidak kesulitan bernapas. Berikut adalah beberapa kesalahan langkah umum yang harus dihindari:

Tidak menganggap serius gejala Anda

Jika Anda memiliki gejala lebih dari dua hari seminggu yang menyebabkan Anda meraih inhaler pereda kerja cepat atau mendapati diri Anda terbangun di malam hari dengan mengi — temui dokter Anda untuk mendiskusikan opsi pengendalian asma lainnya, seperti kortikosteroid inhalasi, yang dapat membantu mengatasi peradangan saluran napas yang terjadi pada asma.

Mengabaikan alergi

Alergen merupakan pemicu asma bagi banyak orang, dan Zitt merekomendasikan untuk menjalani tes alergi untuk mempelajari apa yang memicu reaksi dan mendapatkan panduan dalam menghindari pemicu alergi ini.

Tidak menggunakan obat Anda secara preventif

Pasien yang diberi resep obat asma setiap hari harus meminum obatnya setiap hari. Namun ketika gejala tampak terkendali, beberapa pasien mungkin melewatkan dosis atau melupakan dosis. Sayangnya, ketidakpatuhan terhadap rencana perawatan dapat menyebabkan gejala yang tidak terkontrol dengan baik. Zitt menekankan bahwa selalu yang terbaik adalah meminum obat Anda secara teratur untuk mencegah serangan daripada menunggu sampai gejala Anda menyerang dan kemudian mencoba mengatasinya.

Baca Juga:  Penyedia Layanan Kesehatan yang Dapat Membantu Anda Mengelola ALS

Tidak menggunakan inhaler Anda dengan benar

Banyak pasien asma tidak memberikan obat dari inhaler mereka dengan benar, yang berarti mereka tidak mendapatkan manfaat penuh dari obat, Zitt mengakui. “Menggunakan obat inhalasi membutuhkan instruksi dan latihan untuk mempelajari cara memasukkannya ke saluran udara bagian bawah,” jelasnya. Dokter atau apoteker Anda dapat meninjau teknik ini bersama Anda. Jika Anda tidak bisa mendapatkan waktu yang tepat, tanyakan tentang penggunaan perangkat murah yang disebut spacer, yang dapat membuat proses lebih mudah untuk dikoordinasikan.

Tidak memiliki rencana tindakan asma saat ini

Pedoman National Heart, Lung, and Blood Institute menunjukkan bahwa dokter harus memberi setiap pasien asma rencana tertulis individual. Rencana tersebut harus menguraikan pemicu pasien, obat dan dosis kontrolnya, tanda-tanda peringatan bahwa serangan akan datang dan petunjuk terperinci tentang bagaimana merespons, seperti meningkatkan frekuensi inhaler, menggunakan nebulizer atau menggunakan steroid oral.

Tidak menjaga kesehatanmu

Bagian dari mengendalikan asma adalah tetap sehat. Lakukan tindakan pencegahan untuk menghindari sakit. Dapatkan suntikan flu tahunan Anda serta vaksin pneumokokus, cuci tangan Anda sesering mungkin dan jauhi tempat-tempat kuman. Jika Anda jatuh sakit, Anda harus mewaspadai gejala asma dan merespons dengan meningkatkan obat asma Anda sesuai dengan rencana tindakan asma Anda.

Tidak bekerja dengan penyedia layanan kesehatan Anda

Memahami asma dan bekerja sebagai tim dengan penyedia layanan kesehatan Anda sangat penting untuk mengelola asma. Kabar baiknya adalah bahwa dengan perencanaan dan komunikasi yang tepat, asma dapat dikelola.

Baca Juga:  Rencana Perawatan Asma Anda

Bagikan:

Related Articles

Tags